Klinik SehatQ Gelar Webinar Bertema Risiko dan Perawatan Gigi untuk Perokok Aktif

oleh -

Palapanews.com- Klinik SehatQ merupakan bagian dari SehatQ sebagai aplikasi kesehatan yang merupakan klinik offline penyedia beberapa layanan kesehatan seperti medical check up. Klinik SehatQ mengadakan webinar yang membahas risiko dan perawatan gigi untuk para perokok aktif pada Jumat (14/1/2022).

Webinar sebagai bentuk kepedulian terhadap kesehatan masyarakat tersebut dipandu oleh Head of Marketing Klinik SehatQ, Yuhelmis Sienifa dan Drg. Olga Erauly Hutabarat sebagai narasumber.

Menurut Olga, perokok aktif lebih rentan mengalami masalah mulut dan gigi dibandingkan orang yang tidak merokok. Beberapa masalah yang umum terjadi adalah bau napas tak sedap, gigi berwarna kuning, dan gigi copot.

“Penyebab utama masalah gigi dan mulut pada perokok aktif adalah nikotin, tembakau, dan tar. Pasalnya, ketiga zat ini dapat mengubah warna gigi menjadi kekuningan atau kecokelatan dalam jangka waktu yang cepat,” ujarnya.

Kemudian ia menambahkan, risiko merokok bagi kesehatan mulut bukan hanya warna gigi, zat-zat yang terkandung dalam rokok juga bisa meninggalkan plak yang menjadi tempat tinggal bakteri.

“Plak tersebut dapat menyebabkan gangguan pada gusi dan membuat gigi mudah copot. Perokok aktif juga memiliki risiko mengalami kanker mulut lebih besar,” ungkapnya.

Dirinya pun memberikan tips untuk menjaga kesehatan gigi bagi para perokok aktif. Diantaranya adalah rajin menyikat gigi setiap hari sebanyak dua kali sekali. Menggunakan pasta gigi yang mengandung bahan seperti baking soda, arang aktif, hidrogen peroksida, atau minyak kelapa dapat membantu mengurangi warna kuning pada gigi.

Di samping cara merawat gigi tersebut Olga menyarankan para perokok sebaiknya untuk berhenti merokok karena hal tersebut akan meningkatkan kesehatan gigi dan mulut secara signifikan.

Sementara itu, Head of Marketing Klinik SehatQ, Yuhelmis Sienifa menambahkan, perokok aktif rentan mengalami masalah gigi dan mulut, tentu para perokok juga harus mengetahui cara merawat kesehatan gigi dan mulut mereka.

“Normalnya kondisi kesehatan mulut dan gigi akan berkurang seiring bertambahnya usia. Ini sebabnya kita melihat gigi copot pada lansia. Namun masalah seperti ini bisa terjadi lebih cepat bagi para perokok aktif,” imbuhnya.

Sedangkan untuk napas tak sedap, dokter menyarankan perokok untuk sering minum air agar mencegah gusi kering, mengunyah permen karet bebas gula, dan juga mengatur jadwal untuk membersihkan gigi dari plak. Sebagai tambahan, tahun ini Klinik SehatQ juga akan hadir di Dumai pada Maret 2022 dan Karawang pada Juni 2022. (nad)

Komentar Anda

comments

No More Posts Available.

No more pages to load.