Dianggap Sudah Siap, Walikota Tangerang Buka Jembatan Angke

oleh -
Walikota Tangerang memindahkan road barrier untuk membuka Jembatan Angke. (ist)
banner 300250
Walikota Tangerang memindahkan road barrier untuk membuka Jembatan Angke. (ist)
Walikota Tangerang memindahkan road barrier untuk membuka Jembatan Angke. (ist)

PalapaNews- Karena dinggap sudah terlalu lama dan menimbulkan kemacetan panjang, Walikota Tangerang, Arif R Wismansyah, Sabtu (9/1/2016) kemarin membuka paksa proyek pembangunan jembatan Angke.

Dibukanya akses jembatan penghubung Kecamatan Pinang, Kecamatan Karang Tengah dan Ciledug ini dilakukan Arief setelah dirinya mendapatkan keterangan langsung dari kontraktor pembangunan yang tengah memantau kondisi terkahir jembatan.

“Sudah buka sekarang (pembatas jalan), gak lihat itu antrian (kendaraan),” perintah Walikota kepada petugas dishub yang mendampinginya.

Walikota berpendapat, penundaan operasional jembatan ini sedikit banyak telah menimbulkan dampak kemacetan yang cukup mengganggu aktivitas masyarakatnya.

“Sudah terlalu lama, kasihan masyarakat, kalau udah siap nunggu apalagi? Yang penting usianya (beton) kan sudah siap,” Walikota menambahkan.

Selanjutnya Walikota meminta kepada Kontraktor pembangunannya agar menginformasikan pembukaan jembatan yang telah dilakukannya kepada pihak Provinsi, agar pihak Provinsi dapat segera secara resmi berkoordinasi baik kepada pihaknya maupun Kepolisian (dalam hal ini Polres Metro Tangerang).

“Bilang saja sudah dibuka sama saya, kelamaan nunggu seremonial, anggap aja uji coba,” tandasnya.

Sementara itu, sebelumnya saat dikonfirmasi Kepala Dinas Binamarga dan Tata Ruang, Widodo Hadi membenarkan bahwa pembangunan jembatan Angke sejatinya memang telah usai dan dapat segera digunakan. Apalagi dari segi teknis, umur beton telah siap dan dapat digunakan dari tanggal 31 Desember 2015.

Untuk itu, pihaknya kini tengah menyiapkan surat pemberitahuan kepada Polres dan juga Pemkot Tangerang, terkait operasional jembatan yang memakan anggaran kurang lebih Rp6,9 miliar ini.

Minggu ini rencananya akan open traffic, nantinya pengaturan jalan akan dikembalikan seperti semula, jadi tidak ada lagi kontraflow,” jelasnya.

Sebagai informasi jembatan ini menurut Widodo dapat diklasifikasikan sebagai jembatan kelas A. Dimana bila dihitung berdasar beban, jembatan dengan lebar 7 meter dan panjang 25 meter ini dapat menanggung beban mencapai 400 ton.

“Pahit-pahitnya ada tumpukan truk di jembatan, masih kuat menahan bebannya,” tegas Widodo.

Kondisi terakhir usai dibuka, arus lalu lintas yang mengarah ke ciledug sudah tidak terlalu dipadati antrian, tidak seperti pada saat jembatan angke hanya baru beroperasi satu jembatan saja. (rls/nai)

Komentar Anda

comments