XL Axiata Dukung Kolaborasi ITSEC Asia – DEFEND IT360 Luncurkan Solusi “IntelliBroŇĄ”

Palapanews.com – PT ITSEC Asia Tbk meluncurkan IntelliBroŇĄ, “Your Smart Cybersecurity Companion”, bekerja sama dengan XL Axiata¬† & Hypernet Technologies, menunjuk DEFEND IT360, sebagai Mitra Strategis, untuk memasarkan produk tersebut.

IntelliBroŇĄ merupakan sebuah sistem keamanan siber yang terintegrasi dalam sebuah jaringan untuk menjadi solusi bagi tantangan cyber security saat ini khususnya bagi Usaha Kecil-Menengah (UKM). Kolaborasi ini juga merupakan langkah strategis bagi XL Axiata Business Solutions (XLABS) dalam upaya memperkuat portofolio penyediaan solusi keamanan siber.

Presiden Direktur PT ITSEC Asia Tbk, Joseph Edi Hut Lumban Gaol menyatakan bahwa peluncuran IntelliBroŇĄ merupakan salah satu bentuk dari komitmen ITSEC Asia untuk mengembangkan produk layanan keamanan sistem informasi yang dapat dijangkau dan digunakan oleh lebih banyak pihak.

“Dengan adanya lebih dari 400 juta anomali siber sepanjang tahun 2023 di Indonesia yang diprediksi akan terus meningkat, urgensi dari pembentukan infrastruktur keamanan siber dalam berbagai lapisan sektor industri akan menjadi semakin penting. Pasalnya, anomali tersebut tidak hanya menyasar korporasi besar, namun juga organisasi kecil maupun individu. Melalui tim Research and Development dari ITSEC Asia, kali ini kami mengembangkan sebuah inovasi solusi keamanan siber yang dirancang agar tepat guna pada hal yang esensial bagi pelaku usaha, utamanya bagi Small-Medium Enterprise (SME / Usaha Kecil Menengah),‚ÄĚ beber Joseph.

BACA JUGA : Wajah Baru XL Center Bali, Kini Bernuansa Liburan Buat Pelanggan Nyaman

DEFEND IT360 merupakan perusahaan penyedia solusi kemanan siber yang merupakan bagian Hypernet yang menjadi anak perusahaan XL Axiata.

‚ÄúPengalaman kami dalam memahami tantangan keamanan siber yang dihadapi UKM, dari keterbatasan sumber daya hingga ancaman yang berkembang mendorong kami untuk menjalin kerja sama dengan ITSEC Asia dalam memasarkan IntelliBroŇĄ. Solusi keamanan siber ini dirancang untuk memberdayakan UKM, melindungi aset digital mereka dari serangan canggih, dan memberikan ruang lebih untuk inovasi dan pertumbuhan tanpa kekhawatiran. Dengan akses perlindungan siber terbaik, UKM dapat fokus pada pengembangan bisnis, meningkatkan daya saing, dan berkontribusi lebih besar bagi perekonomian Indonesia,‚ÄĚ jelas¬† CTO Hypernet Technologies, Sudino Oei.

Sementara itu Chief Enterprise Business Officer XL Axiata, Feby Sallyanto menyampaikan bahwa XL Axiata mendukung penuh langkah strategis DEFEND IT360 sebagai partner ekslusif ITSEC Asia dalam memasarkan solusi keamanan siber bagi UKM ini.

Kolaborasi kedua perusahaan juga sangat strategis bagi XLABS dalam memperkuat penyediaan layanan solusi keamanan siber bagi para pelanggan B2B termasuk kalangan UKM.

“Kami juga percaya bahwa ITSEC Asia merupakan partner yang tepat, mulai karena portofolio lengkap yang dimiliki oleh ITSEC Asia, pengalaman profesional perusahannya dalam industri keamanan siber, serta kompetensi tenaga ahli yang dimiliki.Tentunya kerja sama ini akan sama sama saling menguntungkan dan memperkuat bisnis masing-masing,” lanjut Feby.

BACA JUGA : Cegah Pembobolan Akun Perbankan Via Nomor Ponsel, Ini Tips dari XL Axiata

Pada umumnya UKM memiliki keterbatasan tenaga ahli keamanan siber dan juga kurangnya pemahaman organisasi terhadap keamanan siber dan resiko-resiko serangan dunia maya, hal itu membuat sulit untuk mengembangkan proyek sistem keamanan siber di organisasi.

Selain itu anggaran keamanan yang terbatas juga menjadi tantangan untuk melakukan investasi keamanan siber yang tepat pada skala anggaran. Ditambah lagi kompleksitas layanan keamanan siber yang tersedia seringkali menjadikan keputusan pengembangan keamanan siber sulit terwujud.

Dalam memilih solusi keamanan siber yang tepat, SME memiliki pilihan yang sangat terbatas. Karena saat ini belum ada solusi cyber security yang dapat memenuhi kebutuhan perusahaan SME secara eksklusif, terutama penyedia jasa keamanan siber yang berbasis lokal.

Berangkat dari permasalahan tersebut, IntelliBroŇĄ hadir sebagai jawaban terhadap tantangan yang saat ini tengah dialami oleh industri yang memanfaatkan teknologi digital dalam ekosistem bisnis mereka, terutama bagi market SME yang telah memiliki kesadaran akan pentingnya perlindungan aset digital. Dengan fitur-fitur penting yang memadai untuk sebuah Threat Detection and Response System, IntelliBroŇĄ menjadi solusi yang sangat Cost-Efficient.

BACA JUGA : Pelaku Pencurian Perangkat di Data Center XL Axiata Berhasil Ditangkap Polrestabes Makassar

IntelliBroŇĄ merupakan sebuah perangkat sistem keamanan siber dan peringatan dini yang dapat mendekteksi anomali siber yang mencurigakan melalui monitoring system (dashboard) bernama Bellatrix, dan Network Threat Detector (Hardware) yang dinamakan Rigel. Dashboard sendiri adalah fitur dimana seorang pegawai IT melakukan monitoring dan analisa dari aktivitas mencurigakan yang berhasil terdeteksi, serta melakukan pencatatan atas respon yang dapat dilakukan.

Sedangkan Threat Detector adalah hardware yang dipasang di dalam jaringan milik pengguna IntelliBroŇĄ untuk membaca, menganalisa dan mendeteksi aktivitas yang lewat dalam jaringan, baik itu antar internal atau dengan pihak eksternal.

Secara sederhana, IntelliBroŇĄ bekerja dengan cara memantau seluruh aktivitas siber dan data traffic yang ada dalam perusahaan, dan mengirimkan notifikasi secara real-time apabila ditemukan adanya aktivitas siber yang mencurigakan. Notifikasi tersebut dapat membantu perusahaan dalam menentukan langkah mitigasi yang dapat dilakukan.

Head of Research & Development PT ITSEC Asia Tbk, Rasyid Sahputra menyampaikan bahwa fitur yang disematkan dalam IntelliBroŇĄ bukan hanya merupakan fitur-fitur mainstream, namun juga fitur terkini seperti Artificial Intelligence (AI) dan Machine Learning.

Menurutnya IntelliBroŇĄ telah mengadopsi berbagai fitur yang diperlukan dalam menciptakan ekosistem siber yang aman di dapat perusahaan, seperti AI dan Machine Learning yang dapat membedakan antara aktivitas sistem dan data traffic perusahaan, dengan aktivitas siber yang mencurigakan.

BACA JUGA : XL Axiata Sediakan Layanan ICT Dukung Industri Mobil Listrik Nasional

Dengan adanya teknologi AI di dalam IntelliBroŇĄ, anggota perusahaan yang tidak memiliki tim spesialisasi di bidang cybersecurity juga dapat mengetahui secara langsung terkait langkah mitigasi dari serangan siber. Teknologi AI yang disematkan dalam IntelliBroŇĄ juga memilki sistem pembelajaran mandiri karena telah di-program dengan informasi terkait aktivitas siber mencurigakan yang dapat diantisipasi.

Layaknya CCTV, IntelliBroŇĄ akan mendeteksi aktivitas / traffic siber dalam sistem perusahaan. Apabila muncul kejanggalan berdasarkan database yang ada, maka IntelliBroŇĄ akan segera mengirim notifikasi yang dapat membantu SME untuk menentukan langkah pencegahannya.

Joseph Lumban Gaol juga menegaskan bahwa dengan kriteria yang tepat dari segi harga, utilitas, sistem penerapan, serta seluruh fitur yang dibutuhkan oleh UKM, IntelliBroŇĄ dihadirkan untuk dapat menjawab tantangan keamanan siber yang selama ini dihadapi oleh UKM.

Kehadiran IntelliBroŇĄ diharapkan dapat mendukung kinerja seluruh UKM di Indonesia untuk dapat terus beroperasi dengan dukungan infrastruktur digital yang lebih aman dari ancaman siber. Dengan fitur, teknologi, dan kemudahannya, IntelliBroŇĄ dapat menjadi mitra yang cerdas bagi perusahaan dalam mengatasi ancaman siber. (rls/bd)

Komentar Anda

comments