Komnas Perempuan Apresiasi Polisi Cepat Tangani Aliran Hakekok

oleh -
Komnas Perempuan menyambangi Polda Banten. Foto: Ist

Palapanews.com- Komisi Nasional (Komnas) Perempuan memberikan apresiasi kepada Polda Banten dan Polres Pandeglang yang dengan cepat menangani kasus aliran hakekok balakusta. Dalam kasus itu, polisi melakukan berbagai upaya, salah satunya mengamankan 16 orang penganut aliran hakekok balakasuta.

“Kami dari Komnas Perempuan mengapresiasi langkah cepat yang diambil untuk pengamanan dan juga upaya-upaya yang dilakukan pihak Polda Banten dan juga Polres Pandeglang untuk memastikan bahwa situasi kerukunan dan keamanan di masyarakat itu terjaga,” kata Andy Yentriyani selaku ketua Komnas perempuan kepada awak media, Kamis (18/03/2021).

Menurutnya, situasi yang terjadi di Pandeglang merupakan bagian dari tantangan bersama. Kasus seperti ini, menurutnya terdapat dalam masyarakat Indonesia yang juga memang beragam.

“Sekali lagi kami sangat mengapresiasi upaya yang sudah dilakukan oleh Polres Pandeglang. Dari upaya mengamankan, melakukan pengamanan dan pembinaan,” tandasnya.

Dalam pertemuan tersebut, Kapolres Pandeglang AKBP Hamam Wahyudi juga menjelaskan upaya-upaya yang telah dilakukannya bersama Forkopimda kabupaten Pandeglang.

“Tim Bakor Pakem Kabupaten Pandeglang, Kadinsos Pandeglang, Dandim 0601 Pandeglang dan Ketua MUI Pandeglang sudah menggelar rapat koordinasi terkait dengan adanya aliran Balaka Suta dari Aliran Hakekok yang ada di Ds. Banyuasih Kec Cigeulis Kabupaten Pandeglang,” kata Hamam.

Dari hasil pertemuan tersebut, menurutnya ada beberapa hal yang perlu kita lakukan dalam membimbing para pengikut yang salah.

“Salah satunya ialah dengan caranya mengalokasikan ke tempat singgah ataupun ke Cidahu agar mendapat bimbingan dan arahan oleh Pak Abuya,” tandasnya.

Hamam juga menjelaskan bahwa saat ini pihak Kepolisian masih melakukan pengamanan di sekitar tempat kejadian.

“Untuk mengantisipasi terjadi hal yang tidak di inginakan, perlu penanganan dan antisipasi secara cepat oleh Bakor Pakem Kabupaten Pandeglang, dengan melakukan pendalaman terhadap para pengikut dan ajaran tersebut agar dapat diketahui maksud dan motifnya,” ucap Hamam.

“Selanjutnya untuk mencegah reaksi dari masyarakat sekitar Kecamatan Cigeulis, kita masih melakukan pengamanan agar tidak terjadi hal yang tidak diinginkan. Sehingga dalam proses ini, saya berharap agar masyarakat tidak memberikan statement apapun yang belum pasti kebenarannya melalui media sosial, sehingga tidak menimbulkan keresahan,” imbuh Hamam.

Baca Juga: Muncul Aliran Hakekok Balakusta di Pandeglang, Ini Kata Bupati

Sementara itu, Kabidhumas Polda Banten Kombes Pol Edy Sumardi menambahkan, terkait aliran balakasuta Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Pandeglang sudah mengeluarkan fatwa.

“Dalam Fatwa MUI kabupaten Pandeglang nomor: A.KEP.09/XIV/FTW/2021 tentang aliran balaksuta menyebutkan bahwa ajaran dalam aliran balakasuta itu menyimpang dan harus dilakukan pembinaan,” tutup Edy Sumardi. (red)

Komentar Anda

comments

No More Posts Available.

No more pages to load.