Kolaborasi Era Komunikasi Digital: Saatnya Institusi PT Ilmu Komunikasi Berperan Aktif

oleh -
Seminar Nasional bertajuk Kolaborasi dalam Era Komunikasi Digital. foto : budi

 Palapanews.com – Tantangan baru industri kreatif dan media terus hadir dalam era komunikasi digital seperti saat ini, misalnya data literacy dan mobile first. Kolaborasi antara institusi pendidikan tinggi dan industri tak pelak lagi menjadi jalan yang harus ditempuh dalam menjawab tantangan tersebut.

Demikian juga dengan Pendidikan Tinggi (PT) Ilmu Komunikasi dan asosiasinya yang harus segera bersiap menjadi lembaga yang strategis dalam bersinergi mengembangkan kurikulum Ilmu Komunikasi, sesuai dengan kebutuhan industri yang ada.

Rabu, 27 November 2019 sinergi antara pendidikan tinggi Ilmu Komunikasi dan industri akan mulai diwujudkan dengan ditandai penandatanganan memorandum of understanding (MoU) antara Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Multimedia Nusantara (FIKOM UMN) dengan beberapa pihak yaitu ASPIKOM, ISKI, P3I, PERHUMAS, SONAR PLATFORM, LEVERATE, dan DEWAN PERS.

Penandatangan MoU tersebut menjadi bagian dalam Seminar Nasional bertajuk Kolaborasi dalam Era Komunikasi Digital yang diselenggarakan oleh FIKOM UMN. MoU tersebut berisikan tentang kerjasama di bidang pengajaran, penelitian, serta pengabdian masyarakat antara UMN dengan industri maupun asosiasi terkait.

“Melalui Seminar Kolaborasi Perguruan Tinggi dan Industri ini, UMN berharap bisa memperluas wawasan tentang praksis komunikasi di era digital dan dari sisi akademis bisa mempertajam kurikulum, sehingga capaian pembelajaran seperti dicerminkan oleh alumni UMN,” terang Ninok Leksono, Rektor UMN.

Beragam isu menarik seperti isu kolaborasi antara perguruan tinggi Ilmu Komunikasi dan industri, transformasi pembelajaran Ilmu Komunikasi dalam memenuhi kebutuhan industri, sinkronisasi capaian pembelajaran, kurikulum, sarana prasarana, dan peran serta asosiasi pendidikan tinggi menjadi bahasan yang mendalam di acara seminar tersebut.

Asosiasi Pendidikan Tinggi Ilmu Komunikasi (ASPIKOM) diharapkan menjadi sebuah organisasi penyatu ‘kawah candradimuka’ dari beragam institusi pendidikan tinggi Ilmu Komunikasi di Indonesia. ASPIKOM berperan aktif mengantisipasi industri 4.0 dengan memperhatikan dampak-dampak dari adanya industri 4.0 ini.

Penataan organisasi, kesetaraan status perguruan tinggi, dan beragam tata kelola prodi Ilmu Komunikasi merupakan bagian dalam persiapan institusi pendidikan tinggi Ilmu Komunikasi di Indonesia memasuki era digital.

“Seluruh prodi (program studi) bergerak untuk menyambut era digital. Kami berharap tentunya kondisi ini memacu semakin banyak lagi mata kuliah yang terintegrasi dengan bidang2 algorithma, big data, dan lain sebagainya,” kata Muhammad Sulhan, Ketua ASPIKOM Pusat.

Sejalan dengan Sulhan, Deddy Irwandy, Ketua ASPIKOM Jabodetabek mengatakan, “ASPIKOM memastikan kurikulum sesuai dengan luaran yang cocok dengan kebutuhan industri, laboratorium sesuai dengan industri, jurusan sesuai dengan kebutuhan jaman.”

Kolaborasi pendidikan tinggi Ilmu Komunikasi dan industri menjadi penting dan tinggi urgensinya. Perlu ada sinkronisasi antara kebutuhan dan ekspektasi industri dengan profil lulusan universitas sehingga membawa manfaat bagi kedua pihak. Selain itu, laboratorium Ilmu Komunikasi juga harus memainkan peran dalam mendukung dan melahirkan profil lulusan yang sesuai dengan kebutuhan di era digital. Penguasaan teknologi merupakan kunci sukses bagi lulusan ilmu komunikasi. (bd)

Komentar Anda

comments