Gubernur Banten Pimpin Langsung Tangani Banjir dan Longsor

oleh -

Palapanews.com- Gubernur Banten, Wahidin Halim memimpin langsung penanganan banjir di daerahnya, Kamis, 2 Januari 2020. Hal ini dilakukan mengingat Pemerintah Provinsi (Pemprov) Banten harus segera turun membantu kota/kabupaten di Provinsi Banten yang terkena bencana banjir di Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang, Kabupaten Serang, Kota Tangerang Selatan dan Kabupaten Lebak.

Menurut Gubernur Banten, Seluruh Organisaai Perangkat Daerah (OPD) yang terkait dengan penanganan banjir dan longsor langsung diarahkan agar cepat tanggap menghadapi bencana tersebut.

“Turunkan alat berat untuk membuka akses jalan, dan segera memperbaiki infrastruktur,” kata Wahidin Halim seraya menambahkan, pihaknya juga menyediakan obat-obatan hingga kebutuhan bagi para pengungsi, sehingga bisa membantu kabupaten/kota yang wilayahnya tergenang banjir.

Posko Utama Pemprov Banten berada di Sajira Kabupaten Lebak pertama dikunjungi Gubernur dengan tim, dalam kesempatan tersebut, Gubernur berdialog dengan para pengungsi dan turut bersama-sama tim trauma healing melakukan kegiatan dengan tim anak-anak pengungsi.

Setelah itu, Gubernur meninjau lokasi yang berada di Kecamatan Cipanas, Lebak, Pesantren La Tansa dan berbagai infrastruktur yang terputus dikarenakan gerusan sungai dan longsor. Dalam data yang diberikan PUPR, terdapat 2 jembatan yang harus segera diperbaiki.

Bencana banjir dan longsor yang melanda Kabupaten Lebak menyebabkan kerusakan sejumlah hasil konstruksi yang menjadi aset daerah seperti jalan dan jembatan. Terdapat satu ruas jalan sepanjang 6000 meter dan 2 jembatan yang terdampak cukup parah akibat terjangan dan genangan air sungai yang meluap. Atas kondisi tersebut, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Banten langsung melakukan penanganan dengan perbaikan sementara agar tetap dapat diakses untuk distribusi bantuan.

Kepala Dinas PUPR Provinsi Banten, Moch. Tranggono mengungkapkan, berdasarkan pendataan yang telah dilakukan, ruas jalan Cipanas-Warung Banten dengan kondisi jalan rusak berat STA 0+700 sampai dengan 6+000 dan jenis kerusakan berupa amblas, patah dan longsor. Sementara dua jembatan yang terdampak banjir dan longsor yakni Jembatan Cinyiru dan Jembatan Ciberang. Untuk Jembatan Cinyiru yang konstruksinya dibangun oleh Jawa Barat pada 1990 berupa konstruksi beton dengan bentang 25 meter dan lebar lajur lalu lintas 4,5 meter serta berstatus kelas B, berlokasi STA 6+860 dengan nilai aset 0 karena hanya ditangani pemeliharaan.

“Untuk Jembatan Ciberang, konstruksi rangka baja kelas A bentang 60 meter dan lebar lajur lalu lintas 7 meter yang dibangun tahun 2010 ini, berlokasi STA 9+250 dengan nilai aset sebesar Rp 8,2 Milyar,”jelasnya.

Untuk penanganan sementara, lanjut Trenggono, telah dilakukan sejak Rabu (1/1/2020) malam dan pagi ini jalan yang terputus di STA 0+900 dekat Pesantren Latansa sudah bisa dilewati.

“Akses sampai dengan jembatan Cinyiru hari ini masih dibuka karena ada longsor-longsor spot sepanjang jalan. PUPR menurunkan 3 alat berat sementara yaitu excavator dan loader untuk membuka akses jalur itu,”paparnya

Trenggono menjelaskan, untuk pembangunan jalan dan jembatan baru, dibutuhkan anggaran dengan estimasi sebesar Rp 36,75 milyar. Dengan rincian, pembangunan ruas Cipanas-Warung Banten dengan estimasi biaya sebesar Rp 18 milyar, Jembatan Cinyiru sebesar Rp 6,25 milyar dan Jembatan Ciberang sebesar Rp 12,5 milyar.(ydh)

Komentar Anda

comments