Wah, Ngambil Ijazah di SMKN 1 Kota Tangerang Wajib Bayar

oleh -
Ilustrasi. (bbs)
Ilustrasi. (bbs)
Ilustrasi. (bbs)

Palapanews- SMK Negeri 1 Kota Tangerang dituding membebankan uang kepada orangtua siswa jika ingin mengambil ijazah. Hal itu pun dilaporkan salah seorang orangtua siswa ke surat pembaca surat kabar harian nasional.

Dalam surat pembaca yang dimuat pada Jumat (21/8) lalu, dijelaskan pihak SMK Negeri 1 Kota Tangerang memungut biaya sebesar Rp340 ribu per siswa sebagai ketentuan mengambil ijazah. Alasanya, biaya tersebut digunakan untuk lembar kerja siswa dan Wifi.

Orangtua siswa merasa kebertan dengan ketentuan tersebut. Terlebih, biaya sebesar itu akan digunakan untuk keperluan kuliah. Maski demikian, pihak sekolah tidak memperdulikannya. Bahkan, dikatakan dalam surat pembaca, Kepala Sekolah tersebut menantang ortu siswa jika ingin mengadukannya ke media ataupun Kementerian Pendidikan.

Ketika dikonfirmasi, Kepala Sekolah SMK Negeri 1 Tangerang Surya Mulyana membantah bahwa uang tersebut sebagai ketentuan untuk mengambil ijazah. “Tidak ada itu ngambil ijazah bayar. Kalau mau ambil tinggal ambil dsn legalisir,” tukasnya.

Menurutnya biaya tersebut merupakan bantuan sumbangan dari orang tua siswa, yakni untuj keperluan lomba keterampilan siswa (LKS) sebesar Rp220.000, perangkat Wifi Rp120.000, dan biaya pengayaan bagi siswa kelas tiga sebesar Rp250.000

“LKS itu bukan lembar kerja, tapi lomba keterampilan yang kita ikuti tingkat nasional. Besarnya nilai sudah berdasarkan kesepakatan para ortu dalam rapat. Ini wajib bagi semua siswa kecuali pengayaan, untuk yang ikut saja,” tukasnya.

Ditambahkan Surya, biaya ini dimaksudkan untuk memajukan dan meningkatkan sarana prasarana sekolah. Pasalnya, diakui Surya, anggaran dari Dinas Pendidikan terbatas.

“Kita mengerti kemampuan anggaran dinas, banyak hal yang kita ajukan, tapi cuma sedikit yang ditanggapi. Karena itu kita butuh sumbangan dari ortu siswa dan tentukan nilainya melalui rapat,” jelasnya.

Suryana mengatakan bahwa ortu siswa yang menyampaikan keluhan melalui surat pembaca tersebut malah tidak hadir dalam rapat. Sehingga dia menilai ada miss komunikasi.

“Kalau memang tidak setuju kan bisa dibicarakan, makanya ada rapat kemarin. Tapi karena yang bersangkutan tidak hadir, dia tidak tahu persoalannya,” pungkasnya.

Untuk itu, pihaknya berencana akan memanggi orang tua siswa tersebut untuj memberikan penjelasan. Dia juga mengatakan bahwa siswa tersebut sudah mengambil ijazahnya. (nai)

Komentar Anda

comments