Kabupaten Tangerang Punya Perpustakaan Digital

oleh -206 views

Palapanews.com- Ketika kita mengunjungi perpustakaan, maka mata kita disuguhkan dengan barisan rak-rak buku yang berjajar rapih. Ribuan buku baik lokal maupun dari luar dipastikan hadir dan berada di rak-rak tersebut untuk dibaca.

Namun diera digitalisasi jauhnya tempat atau lokasi perpustakaan yang selalu menjadi salah satu alasan warga malas untuk datang ke perpustakaan untuk membaca dan meminjam buku kini sudah tidak menjadi kendala.

Generasi milenial yang gemar menggunakan gadget, kini bisa mengakses keberadaan buku bacaan dengan perpustakaan digital, pelajar atau masyarakat umum bebas mengakses dan membuka koleksi buku yang diinginkan untuk dijadikan bahan referensi bacaan.

Demikian dikatakan Plh Kadis Perpustakaan dan Arsip Kabupaten Tangerang, R Asep Musa Permana saat Launching Perpustakaan Digital, Kamis (13/12) di GSG Tigaraksa.

“Perkembangan zaman ink kita gunakan sebagai pelayanan, dan kita terus berupaya memfasilitasi akan kebutuhan masyarakat satu diantaranya dengan digitalisasi perpustakaan”, terangnya.

Menurut Asep, jika jarak serta akses transportasi yang menjadi kendala masyarakat untuk datang ke perpustakaan, maka digitalisasi adalah solusinya.

“Kemudahan digitalisasi ini, memangkas jarak dan ruang serta waktu bagi masyarakat yang akan mendatangi perpustakaan untuk membaca buku,” paparnya.

Asep menambahkan, perpustakaan digital ini bisa diakses dengan menggunakan Android atau telpon pintar maupun personal komputer.

“Cukup dengan mendownload i Tangkab melalui App Store, kita bisa berada didalam perpustakaan digital dan bebas melakukan aktifitas membaca koleksi buku,” terangnya.

Sementara itu, Maman Suherman pegiat literasi buku mengatakan, saat ini ratusan juta pengguna telpon pintar masih terjebak dalam aktifitas media sosial yang hanya sibuk dengan berchatting ria semata.

“Perpustakaan digital ini tidak semata-mata sebagai ajang untuk menghabiskan kuota pulsa penggunanya, namun lebih dari  itu, didalam perpustakaan digital kita juga bisa menjadi penulis dan produsen buku yang bisa menghasilkan rupiah,” terang pria berkepala pelontos ini.

Mantan Pimred Kompas ini mengakui, budaya baca atau Iqra akan mengantarkan si pembacanya sebagai manusia yang unggul dalam berbagai bidang karena memiliki pengetahuan serta ilmu yang mapan.

“Dengan membaca, kita bisa lebih tahu dan apa yang menjadi kebutuhan pangsa pasar, digitalisasi perpustakaan juga bisa mengantarkan kita sebagai pengusaha tanpa sadar, karena ketika kita kreatif memanfaatkan internet maka rupiah akan mengalir dengan sendirinya ke dalam rekening kita, termasuk dalam I Tangkab ini”, papar notulen ILK ini.

Launching perpustakaan digital sendiri dihadiri ratusan siswa beserta tenaga pengajar,  pegiat taman bacaan serta pegiat literasi di Kabupaten Tangerang. (nis)

Komentar Anda

comments